Adani Group: Perusahaan India tertangkap dalam kesepakatan AS senilai $1,87 miliar

  • Oleh Annabelle Liang
  • Koresponden Bisnis

sumber gambar, Gambar bagus

keterangan gambar,

Gautam Adhani adalah seorang pengusaha multi-miliarder

Kerajaan bisnis bermasalah multimiliuner India Gautam Adani mengatakan telah mendapatkan investasi $1,87 miliar (£1,6 miliar) dari perusahaan manajemen aset yang berbasis di AS.

GQG Partners yang berkantor pusat di Florida telah mengakuisisi saham di empat perusahaan grup tersebut. Adani memberi tahu investor.

Ini adalah investasi besar pertama yang dipublikasikan perusahaan sejak dituduh melakukan manipulasi pasar saham dan penipuan keuangan oleh penjual pendek Hindenburg Research.

Grup Adani telah membantah tuduhan tersebut.

Tujuh perusahaan terdaftar Adani Group telah kehilangan nilai $135 miliar sejak laporan Riset Hindenburg diterbitkan pada 24 Januari.

Investasi GQG akan dibagi menjadi empat perusahaan Adani, termasuk perusahaan induk Adani Enterprises.

Jukeshinder Singh, Chief Financial Officer, Adani Group, berkata, “Transaksi ini menunjukkan kepercayaan berkelanjutan dari investor global terhadap tata kelola, praktik manajemen, dan pertumbuhan portofolio Adani.

“Kami menghargai peran GQG sebagai investor strategis dalam portofolio infrastruktur dan utilitas kami untuk energi berkelanjutan, logistik, dan transisi energi,” tambah Mr Singh.

Rajiv Jain, ketua dan kepala investasi GQG, mengatakan dia yakin “prospek pertumbuhan jangka panjang dari perusahaan-perusahaan ini sangat besar.”

Dia menambahkan bahwa Adani “secara luas dianggap sebagai pengusaha terbesar di generasinya”.

“Kami ingin mengklarifikasi bahwa berita ini tampaknya merupakan rumor pasar, jadi tidak pantas bagi kami untuk mengomentarinya,” kata perusahaan itu.

Perusahaan menuduh bahwa perusahaan Adani terlibat dalam manipulasi saham dan penipuan akuntansi yang “memalukan” selama beberapa dekade.

Ia juga mengatakan perusahaan memiliki “utang besar”, yang menempatkan seluruh grup dalam “posisi keuangan yang aman”.

Penjualan pendek bertaruh bahwa nilai aset akan menurun.

Grup Adani telah membantah tuduhan tersebut, menyebutnya sebagai serangan terhadap India. Laporan Hindenburg sebelumnya mengatakan itu dimaksudkan untuk membantu membukukan keuntungan, tidak mengutip sumber short-seller yang berbasis di AS.

Mr Adani Group terdiri dari tujuh perusahaan publik yang beroperasi di berbagai sektor termasuk perdagangan kargo, bandara, utilitas, pelabuhan, dan energi terbarukan.

READ  The Kings mengungguli Clippers dalam pertandingan dengan skor tertinggi kedua mereka

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *