India, Jepang, Korea Selatan ‘terpukul’ jika minyak mencapai $100

  • Pada hari Minggu, OPEC+ mengumumkan pengurangan produksi sebesar 1,16 juta barel per hari, sebuah langkah yang tidak diharapkan oleh pasar minyak.
  • Beberapa analis memperkirakan bahwa harga minyak akan mencapai $100 per barel.
  • “Ini adalah pajak bagi setiap ekonomi pengimpor minyak. Bukan AS yang paling merasakan sakit dari minyak $100,” kata Pavel Molchanov, direktur pelaksana Raymond James.

Kilang minyak Esso Fawley yang dioperasikan oleh Exxon Mobil, pada Kamis, 14 Mei 2020, di Fawley, Inggris.

Lukas McGregor | Bloomberg | Gambar bagus

Pemotongan produksi yang mengejutkan oleh OPEC dan sekutunya telah mengangkat harga minyak – dan analis mengatakan importir minyak utama seperti India, Jepang dan Korea Selatan akan paling menderita jika harga mencapai $100 per barel, seperti yang diprediksi beberapa orang.

Pada hari Minggu, OPEC+ mengumumkan pengurangan produksi sebesar 1,16 juta barel per hari, sebuah langkah yang tidak diharapkan oleh pasar minyak.

“Ini adalah pajak untuk setiap ekonomi pengimpor minyak,” kata Pavel Molchanov, direktur pengelola bank investasi swasta Raymond James.

“Bukan Amerika Serikat yang akan paling menderita akibat minyak $100, tetapi negara-negara yang tidak memiliki sumber daya minyak domestik: Jepang, India, Jerman, Prancis … untuk menyebutkan beberapa contoh besar,” kata Molchanov.

Pemotongan sukarela oleh negara-negara dalam bisnis minyak dimulai pada Mei dan akan berlangsung hingga akhir 2023. Baik Arab Saudi maupun Rusia Memotong produksi minyak sebesar 500.000 barel per hari Hingga akhir tahun, negara anggota OPEC lainnya seperti Kuwait, Oman, Irak, Aljazair, dan Kazakhstan juga memangkas produksi.

Minyak mentah berjangka Brent naik 0,57% menjadi $85,41 per barel, sementara berjangka West Texas Intermediate AS menetap di $81,11 per barel.

READ  EKSKLUSIF: Lusinan karyawan Mar-a-Lago, dari server hingga kepala pelayan, memeriksa dokumen yang dibuka

“Wilayah yang paling terpengaruh oleh pemotongan pasokan minyak dan kenaikan harga minyak mentah terkait sangat bergantung pada impor dan memiliki pangsa bahan bakar fosil yang tinggi dalam sistem energi primer mereka,” kata Henning Klostein, direktur Grup Eurasia.

Jika minyak naik lebih jauh, bahkan minyak mentah Rusia yang didiskon akan mulai mengganggu pertumbuhan India.

Henning Clostein

Direktur, Grup Eurasia

Baca lebih lanjut tentang energi dari CNBC Pro

“Meskipun mereka masih mendapat untung dari potongan harga gas Rusia, mereka sudah menderita akibat harga batu bara dan gas yang tinggi,” kata Glostein.

“Jika minyak naik lebih jauh, bahkan minyak mentah Rusia yang didiskon akan mulai mengganggu pertumbuhan India.”

Jepang

Minyak adalah sumber energi paling signifikan di Jepang Sekitar 40% akun Pasokan energi totalnya.

“Kurangnya produksi dalam negeri yang signifikan, Jepang sangat bergantung pada impor minyak mentah, dengan 80% hingga 90% berasal dari kawasan Timur Tengah” Badan Energi Internasional dikatakan.

Korea Selatan

Untuk Korea Selatan, itu menghasilkan minyak Kebutuhan energi utamanya adalahMenurut perusahaan riset independen Enerdata.

“Korea Selatan dan Italia mengandalkan minyak impor lebih dari 75%,” kata Molchanov.

Eropa dan Cina “sangat terekspos,” menurut Clostein.

Namun, paparan China sedikit lebih rendah karena produksi minyak dalam negeri, dan Eropa secara keseluruhan bergantung terutama pada nuklir, batu bara, dan gas alam, tetapi bergantung pada bahan bakar fosil dalam bauran energi primernya.

Menara pendingin melepaskan uap di kompleks kilang dan pabrik kimia Leuna, rumah bagi kilang dan pabrik yang dioperasikan oleh TotalEnergies, di Leuna, Jerman, Selasa, 7 Juni 2022.

Kristen Bocsi | Bloomberg | Gambar bagus

“Negara dengan cadangan devisa rendah dan negara importir akan lebih terpengaruh oleh harga minyak dalam dolar AS,” kata Amrita Sen, pendiri Energy Aspects.

Namun, dengan kemungkinan $100 per barel, Molchanov mengatakan titik harga tinggi tidak dapat bertahan lama dan tidak akan menjadi “dataran tinggi permanen”.

“Jangka panjang, harga mungkin akan lebih sesuai dengan posisi kita saat ini” – sekitar $80 hingga $90 atau lebih, katanya.

“Begitu minyak mentah mencapai $100 per barel dan bertahan di sana untuk sementara waktu, itu mendorong produsen untuk meningkatkan produksi lagi,” kata Clostein.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *