Pemimpin Kongres Mengakses Dokumen Rahasia Dari Rumah Trump, Biden, Pence

Para pemimpin Kongres di DPR dan Senat memiliki akses ke dokumen rahasia yang ditemukan dari rumah mantan Presiden Donald Trump, Presiden Biden, dan mantan Wakil Presiden Mike Pence, menurut dua orang. Orang yang berpengetahuan luas berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas topik penting.

Dokumen-dokumen rahasia tersebut dibagikan minggu lalu dengan “Gang of Eight”, sebuah kelompok bipartisan dari para pemimpin kongres yang biasanya menerima pengarahan tentang intelijen rahasia. Ketua Komite Intelijen Senat dan Wakil Ketua Senator Mark R. Dokumen-dokumen itu dibagikan setelah berbulan-bulan tekanan terhadap pemerintahan Biden dari Senator Warner (D-Va.) dan Marco Rubio (R-Fla.).

Berita Punchbowl Pertama kali dilaporkan Pengembangan Selasa pagi.

FBI menyita lebih dari 100 dokumen rahasia selama penggerebekan Agustus di perkebunan Trump Mar-a-Lago di Florida. Dokumen rahasia juga ditemukan di rumah Biden di Delaware selama beberapa bulan selama musim dingin. Pada bulan Januari, FBI menemukan dokumen rahasia dari rumah Pence.

Bagaimana Waktu dan Kuantitas Bervariasi dalam Penemuan Dokumen Baris

Jack Smith, penasihat khusus untuk menyelidiki penanganan materi rahasia oleh Trump, dan penasihat khusus lainnya, Robert K., untuk meninjau kasus Biden. Hoor juga diangkat oleh Departemen Kehakiman. Penyelidik federal telah mengumpulkan bukti baru tentang kemungkinan penghalang oleh Trump dalam kasus Mar-a-Lago.

Pada bulan Desember, Warner kepada Punchbowl News Penasihat khusus Smith mengungkapkan “beberapa kekhawatiran” tentang berbagi dokumen rahasia dengan Kongres, tetapi Warner menunjukkan bahwa Departemen Kehakiman bersedia memberi pengarahan kepada anggota parlemen di bulan-bulan sebelumnya. Warner dan Rubio telah berdebat selama berbulan-bulan bahwa penolakan Departemen Kehakiman untuk membagikan dokumen rahasia kepada mereka merupakan penghalang Kongres. Bertanggung jawab untuk memantau komunitas intelijen.

READ  Kebakaran rumah sakit di Beijing menewaskan 29 orang tetapi bahkan membuat anggota keluarga tidak tahu apa-apa selama berjam-jam.

Pada bulan Januari, kedua senator tersebut membuat penampilan bersama yang langka di “Face the Nation” CBS untuk menyuarakan rasa frustrasi mereka.

‚ÄúDepartemen Kehakiman telah memiliki dokumen Trump, dokumen Biden selama sekitar tiga bulan. “Bukan tugas kami untuk mengetahui apakah seseorang telah melakukan kesalahan, tetapi tugas kami adalah memastikan bahwa intelijen tidak dikompromikan,” kata Warner. Katanya kemudian. “Sekarang kamu punya penasihat khusus, kita akan berantakan, kita tidak bisa melakukan pekerjaan kita – itu tidak tahan.”

Rubio mengatakan dokumen itu dapat diakses oleh para pemimpin kongres.

“Saya tidak yakin bahwa pengawasan kongres atas dokumen-dokumen itu… menghambat penyelidikan dengan cara apa pun,” katanya.

Baik Presiden Biden dan mantan Presiden Donald Trump telah terlibat dalam tuntutan hukum atas dokumen rahasia pemerintah yang ditemukan dalam harta pribadi mereka. (Video: Blair Guild/The Washington Post)

Pada bulan Februari, Warner dan Rubio bertemu dengan Direktur Intelijen Nasional Avril Haynes untuk membahas dokumen tersebut.

“Pertemuan hari ini membantu menjelaskan beberapa masalah ini, yang diinginkan, dan kami akan terus mendesak jawaban penuh atas pertanyaan kami sesuai dengan kewajiban pengawasan konstitusional kami,” kata para senator dalam sebuah pernyataan. Pernyataan Bersama Di bulan Februari.

Panel delapan anggota termasuk Ketua DPR Kevin McCarthy (R-Calif.), Pemimpin Minoritas DPR Hakeem Jeffries (DN.Y.), Pemimpin Mayoritas Senat Charles E. Schumer (DNY.), Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell (R-Ky.), Rep. Michael R. Turner (R-Ohio), Rep. Jim Himes (D-Conn.), Warner dan Rubio. Turner dan Himes adalah ketua dan peringkat Demokrat di Komite Intelijen DPR.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *